Home Berita Buruh Migran PRT di Hong kong Asal Filipina dipenjara Setelah mengaku Beberapa Kali Gunakan...

PRT di Hong kong Asal Filipina dipenjara Setelah mengaku Beberapa Kali Gunakan Kartu Octopus Majikannya Untuk shopping

Dalam dua pungutan lainnya, ia mengaku menggunakan kartu tersebut untuk membayar ongkos transportasi dan membeli pakaian di Toko Bossini dan Giordano.

-

Seorang Buruh Migran yang bekerja sebagai pekerja rumah tangga asal Filipina berusia 36 tahun dipenjara selama tiga minggu sejak hari Rabu (7 Oktober 2020), di pengadilan Timur, setelah dia mengaku mencuri kartu Octopus isi ulang otomatis dari majikannya dan menggunakan $ 417,30 dari nilai simpanan mereka untuk ongkos jalan dan untuk membeli pakaian.

Buruh Migran yang diketahui bernama C.L. Bastillo berjalan dengan patuh ke ruang tahanan yang dikawal oleh polisi setelah mengaku bersalah atas empat dakwaan pencurian, diikuti oleh hukumannya oleh Hakim Bina Chainrai.

Buruh Migran tersebut mengaku telah mencuri kartu Octopus Standard Chartered dari majikan perempuannya Wan Yuk-ki pada 25 Mei dan kartu HSBC Octopus isi ulang otomatis majikan laki-lakinya, Yeung Chuk-sheng pada 5 Juli 2020.

Baca Juga : Kegiatan Beberapa BMI Hong Kong Saat Libur Kembali Disorot Televisi Karena Berjualan Makanan

Dalam dua pungutan lainnya, ia mengaku menggunakan kartu tersebut untuk membayar ongkos transportasi dan membeli barang.

Jaksa penuntut mengatakan bahwa Bastillo telah dipekerjakan oleh pasangan asal Daratan China di Hong Kong itu sejak Oktober 2019 untuk membantu pembantu lain dengan pekerjaan rumah di apartemen mereka di Valiant Park, 52 Conduit Road, Mid-Levels, Central.

Kwan biasanya memasukkan kartunya ke dalam dompetnya sementara Yeung menyimpan kartunya di casing ponselnya.

Pada bulan Juni, Kwan menemukan pencurian tersebut ketika kartu Octopus di dompetnya tidak memiliki fungsi nilai tambah. Dia mengetahui bahwa itu adalah kartu yang dia berikan kepada Bastillo pada hari pertamanya bekerja, dan itu telah ditukar dengan miliknya.

Cek dengan penyedia kartu Octopus menunjukkan total $ 26 dari nilai yang disimpan telah digunakan untuk membayar ongkos bus.

Pada 5 Juli, Yeung mencoba tetapi gagal mengakses tempat parkir di Valiant menggunakan kartu Octopus di dompetnya. Dia menemukan itu adalah kartu Octopus milik istrinya. Dia memeriksa rekaman CCTV dan melihat Bastillo mengambil kartu Octopus-nya dan menggantinya dengan milik istrinya pada pukul 3:10 sore di hari itu.

Pasangan itu tidak mengonfrontasi pembantunya tersebut karena takut akan keselamatan putra mereka, yang berusia 4 dan 2 tahun.

Pada 4 Agustus, Yeung mencurigai kartunya digunakan untuk transaksi lain dan diperiksa dengan Octopus Hong Kong. Dia mengetahui bahwa nilai simpanan sebesar $ 391,30 digunakan untuk membeli barang antara 5 Juli dan 1 Agustus, termasuk pakaian senilai $ 198 di Giordano dan $ 39 di Bossini.

Baca Selanjutnya >>

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

TERBARU

Paling Banyak dibaca

avatar facebook

Gampang Banget, Begini Cara Membuat Avatar Facebook Karaktermu Untuk Android dan iPhone IOS

Nah, jika kamu tertarik berikut cara mudah membuat avatar Facebook di Android dan iPhone iOS, antara lain
Terdapat 16 Restoran Yang Telah dikunjungi Pasien Positif Virus Corona di Hong Kong, Termasuk 4 Mc Donald dan KFC

Terdapat 16 Restoran Yang Telah dikunjungi Pasien Positif Virus Corona di Hong Kong, Termasuk...

Setidaknya lebih dari 100 kasus yang dikonfirmasi oleh pemerintah dicatat selama 6 hari berturut-turut, meningkat menjadi 2.779 secara total.
tkw hong kong meninggal jatuh dari jendela

BMI Hong Kong Meninggal Dunia Jatuh dari Ketinggian di North Point Saat Mengelap Jendela

Seorang Buruh Migran Indonesia (BMI) yang bekerja menjadi pembantu rumah tangga jatuh dan meninggal dunia di North Point, Hong Kong.
- Advertisment -